Amarah Pembakaran Quran, Erdogan: Swedia Tak Harus Mengandalkan Dukungan Turki Untuk Gabung NATO

Swedia seharusnya tidak mengharapkan bantuan Turki untuk bergabung dengan NATO setelah aktivitas anti-Turki dan anti-Islam.

Pernyataan itu disampaikan secara tegas oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Senin.

Laman berita Sputnik melaporkan pada Selasa (24 Januari 2023) bahwa para pemimpin partai politik sayap kanan Denmark, Stram Kors dan Rasmus Paludan, telah membakar Alquran di depan Kedutaan Besar Turki di Stockholm pada Sabtu. setelah mendapat izin untuk melakukannya. dari otoritas.

Kementerian luar negeri Turki mengutuk langkah itu sebagai “serangan keji” terhadap Alkitab dan “contoh lain dari tingkat mengkhawatirkan yang dicapai oleh fenomena Islamofobia dan gerakan rasis di Eropa”.

Kementerian luar negeri Arab Saudi, Kuwait dan Uni Emirat Arab juga mengutuk pembakaran Al-Qur’an.

Dalam pidatonya setelah rapat kabinet pada hari Senin, Erdogan mengatakan, “Jika Anda mengizinkan langkah-langkah ini, jangan kecewa jika Anda tidak mendapatkan dukungan kami untuk upaya aksesi NATO Anda. Pemimpin Swedia seharusnya tidak mengharapkan dukungan dari kami. ” .

Erdogan menekankan bahwa mereka yang melakukan bid’ah ini, serta mereka yang mengizinkannya, harus bertanggung jawab atas tindakan mereka.

Sebelumnya hari ini, Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar mengatakan Turki dapat menolak keanggotaan Swedia di NATO kecuali pihak berwenang Swedia mengubah sikap mereka atas permintaan Turki.

“Ini akan membuat posisi kita sangat jelas dan tepat. ” kata Akar.

Pada 18 Mei 2022, dengan latar belakang peristiwa di Ukraina, Finlandia, dan Swedia, permohonan untuk bergabung dengan NATO diajukan kepada Sekretaris Jenderal Aliansi.

Awalnya, Turki memblokir awal pertimbangan aplikasi tersebut, tetapi pada 29 Juni 2022, Turki, Swedia, dan Finlandia menandatangani nota keamanan trilateral dengan mempertimbangkan semua kekhawatiran Turki.

Baca juga  Instagram Kesal Karena Banyak Pengguna Membuat Video Di Reels Dan Mengunggahnya Ke TikTok

Turki telah menarik keberatannya terhadap dua negara yang bergabung dengan NATO.

Saat ini, 28 dari 30 negara anggota NATO telah membuat keputusan positif tentang negara-negara Nordik yang bergabung dengan NATO, kecuali Turki dan Hungaria.

Pada 15 Januari, Erdogan mengatakan Swedia dan Finlandia harus menyerahkan sekitar 130 teroris ke Turki jika parlemen Turki ingin meratifikasi permintaan NATO.

Kementerian luar negeri Turki pada hari Sabtu mengatakan tindakan Paludan jelas melanggar kewajibannya berdasarkan nota tripartit yang ditandatangani oleh Swedia untuk mencegah propaganda oleh organisasi teroris.

Apalagi, Turki secara sepihak membatalkan kunjungan Menteri Pertahanan Swedia Pall Johnson ke Ankara, yang seharusnya membahas permohonan Swedia untuk bergabung dengan NATO.