Twitter Menangguhkan Hashrate Biru Sebesar Rp 125000 Per Bulan Itu Sebabnya

Twitter menunda peluncuran tanda centang (blue tick) kepada pelanggannya sebesar $8 USD atau sekitar Rp 125.000 per bulan.

Alasan penarikannya karena Twitter ingin menghindari potensi dampak pada pemilihan paruh waktu AS pada Selasa (11/8/2022). Rilis fitur ini telah ditunda hingga 9 November 2022.

Pemilihan paruh waktu adalah pemilihan di Amerika Serikat untuk memilih anggota Dewan Perwakilan Rakyat, legislatif negara bagian, dan gubernur.

The New York Times melaporkan bahwa langkah itu bertujuan untuk mengurangi dampak potensial dari outlet berita yang mengklaim bahwa pengguna Twitter yang diverifikasi dapat meniru tokoh politik atau pemerintah lainnya, seperti Presiden Joe Biden, atau mengganggu hasil pemungutan suara orang lain adalah palsu.

Jane Easterry, direktur CISA, sebuah lembaga pemerintah AS yang bertugas mengawasi keamanan pemilu dan melindungi infrastruktur pemungutan suara, mengatakan pekan lalu bahwa lembaga tersebut belum menemukan informasi yang dapat dipercaya atau spesifik tentang upaya untuk mengganggu atau berkompromi.

Namun menurut bkpsdmd-meranginkab.id, dia memperingatkan risiko yang terus berlanjut, seperti kampanye disinformasi oleh aktor asing yang berusaha merusak kepercayaan pada sistem pemilu.

Chris Krebs, mantan direktur CISA yang dipecat karena menuduh Trump menyangkal kecurangan pemilu, memperingatkan bahwa aturan validasi baru Twitter akan menimbulkan “risiko besar” menjelang pemilu paruh waktu.

Beberapa pengguna yang diautentikasi telah ditemukan menyamar sebagai pemilik baru Twitter, Elon Musk, meskipun ada risiko penangguhan akun karena peniruan identitas tersebut.

Sebelumnya, Elon Musk mengumumkan tarif $8 per bulan atau Rs 125.000 per bulan untuk pengguna yang ingin memberi tanda centang biru di akun Twitter mereka.

Hal ini ternyata merupakan pembaruan dari aplikasi Twitter versi iOS di App Store, diperkuat dengan cuitan dari pemilik Twitter Elon Musk.

Baca juga  Cara Mudah Menghasilkan Uang Di Higgs Domino

CEO Tesla dan SpaceX keduanya memposting tweet singkat melalui akun Twitter mereka: “Hapus saya sepanjang hari, tetapi harganya $8”.

Mengutip Twitter di App Store pada Minggu, 11 Juni 2022, pengguna dapat berlangganan Twitter Blue seharga $7,99 per bulan.

Twitter menulis: “Pengguna akan memiliki tanda centang biru di sebelah nama akun mereka, seperti selebriti, bisnis, dan politisi.”

Perusahaan juga berjanji bahwa akun Twitter-nya akan menampilkan iklan untuk setengah dari pengguna gratisnya.

Platform media sosial ini juga memungkinkan pelanggan untuk memposting video yang lebih panjang dan memprioritaskan konten yang berbeda.

Anda tidak perlu membayar apa pun atau menggunakannya secara gratis hingga info Anda, akun Twitter diverifikasi, atau Anda akan melihat tanda centang biru di tempat pertama.

Namun, ada proses dan ketentuan tertentu yang harus dipenuhi oleh pengguna akun agar bisa menjadi tanda centang biru.

Untuk alasan ini, tidak semua pengguna biasa memiliki tanda centang biru di sebelah nama akun mereka. Biasanya hanya tokoh masyarakat atau perusahaan yang memiliki sebutan ini.

Sayangnya, kami tidak tahu persis kapan fitur ini akan tersedia untuk pengguna Android, dan masih terbatas untuk iOS.

Elon Musk ingin meningkatkan pelanggan dan pendapatan Twitter-nya, sehingga fitur tersebut dapat segera hadir di Android.

Pendiri dan mantan CEO Twitter Jack Dorsey meminta maaf. Dia mengatakan ini sebagai tanggapan atas perampingan perusahaan media sosial yang diakuisisi Elon Musk.

Seperti diketahui, Elon Musk memecat separuh staf Twitternya Jumat lalu, berdampak pada karyawan di semua departemen.

Dorsey juga mengaku bertanggung jawab atas pemutusan hubungan kerja ini dan mengklaim bahwa perusahaan harus berkembang sangat cepat.

Menurut Verge, Dorsey menulis di akun Twitter-nya: “Orang-orang di Twitter kuat dan tangguh. Tidak peduli seberapa sulitnya, mereka akan selalu menemukan jalan.”

Baca juga  Berapa Biaya Paket Berlangganan Dengan Iklan Netflix Yang Bocor Secara Online?

Dia mengatakan Minggu (6/11/2022) ”Saya menyadari bahwa banyak orang marah kepada saya. Saya harus bertanggung jawab atas mengapa semua orang berada dalam situasi ini. Perusahaan telah berkembang begitu cepat. Saya minta maaf untuk itu. . “

Setelah PHK, Twitter menghadapi tuntutan hukum dari karyawannya. Informasi ini berasal dari laporan Bloomberg baru-baru ini.

Menurut Engadget, pada Sabtu (11 Mei 2022) karyawan mengajukan gugatan class action terhadap Twitter di pengadilan federal di San Francisco.

Dalam gugatan tersebut, mereka mengatakan adalah ilegal untuk memberhentikan perusahaan dengan ikon burung biru.

Undang-Undang Pemberitahuan dan Rekonsiliasi Pelatihan Ulang Pekerja AS (WARN) mewajibkan perusahaan dengan 100 atau lebih karyawan untuk memberikan pemberitahuan 60 hari tentang PHK massal. Keputusan Twitter ini agak mengejutkan.

Untuk itu, para penggugat meminta pengadilan mengeluarkan perintah untuk memaksa Twitter mematuhi WARN. Ia juga meminta pengadilan untuk mencegah perusahaan mencabut hak-hak karyawannya yang sedang berperkara.