Apakah Anda Ingin Menawarkan Layanan Berbayar Di Facebook, Instagram, Dan WhatsApp?

Jakarta – Platform media sosial tumbuh signifikan dalam beberapa tahun terakhir berkat layanan gratisnya. Sekarang, untuk memonetisasi bisnis mereka, banyak platform media sosial mulai beralih ke versi berbayar.

Misalnya, Telegram meluncurkan Telegram Platinum. Twitter juga menawarkan layanan tertentu yang hanya dapat diakses oleh pelanggan berbayar.

Jika Anda menawarkan layanan berlangganan, Anda dapat menggunakan fitur dan fungsi dasar platform media sosial secara gratis, tetapi jika pengguna menginginkan lebih, mereka harus membayar.

Belakangan ini beredar rumor bahwa produk meta seperti Facebook, Instagram, dan WhatsApp menyediakan layanan berbayar.

Menurut laporan dari The Verge, Facebook, Instagram dan WhatsApp, Gizchina dikutip pada Sabtu, 9 Maret 2022, mungkin ada beberapa fitur khusus yang pengguna harus melakukan pembayaran untuk membuka kunci.

Menurut sumber, Meta telah membentuk divisi baru yang disebut Pengalaman Monetisasi Baru. Tujuan departemen ini adalah untuk mengembangkan fitur berbayar untuk aplikasi perusahaan.

Facebook dan Instagram menawarkan banyak fitur, terutama untuk kreator. Misalnya, ada fitur yang disebut bintang, acara berbayar, dan berbagai produk langganan.

Sayangnya, tidak ada petunjuk atau bocoran tentang fitur berbayar seperti apa yang ditawarkan Facebook, Instagram, dan WhatsApp. Ini sepertinya ada hubungannya dengan fakta bahwa divisi tersebut dalam tahap pembentukan dan saat ini tidak ada tugas khusus.

Sebelumnya, Twitter dan Snapchat juga meluncurkan langganan bulanan. Daftar dan bayar untuk mendapatkan fitur eksklusif dan fitur lainnya di aplikasi.

Setidaknya ada satu alasan mengapa platform media sosial ingin menawarkan fitur baru hanya kepada pelanggan mereka. Langganan dinilai sebagai aliran pendapatan baru yang terlepas dari iklan.

Namun, tidak dapat disangkal bahwa aplikasi dan jejaring sosial ini memiliki aktivitas periklanan miliaran dolar.

Baca juga  Demonstrasi Menolak Lonjakan Bahan Bakar, GMNI Membakar Ban Karena Radang Dingin Kuda

Perlu juga diingat bahwa perusahaan media sosial ini telah melalui berbagai perubahan dan keterbatasan. Misalnya, perubahan privasi iOS dan penurunan ekonomi sama-sama mengalami kerugian besar.

Sebelumnya, pendiri dan CEO Telegram, Pavel Durov, mengatakan perusahaan akan mengizinkan iklan di platform dengan kapasitas terbatas. Tapi untungnya, tidak ada iklan di obrolan atau saluran pribadi.

Telegram tidak menampilkan pesan promosi dalam daftar obrolan, percakapan pribadi, atau grup. Iklan hanya muncul di saluran utama, dan layanan yang sudah memiliki iklan dan dukungan adalah yang paling mahal di sisi Telegram.

Faktanya, informasi ini tidak mengejutkan mengingat Durov tahun lalu mengatakan bahwa mengumpulkan uang dari iklan untuk meningkatkan pertumbuhan platform adalah salah satu cara untuk sampai ke sana.

Bahkan jika Anda tidak menyukai iklan, jangan khawatir, Telegram sedang mengembangkan opsi berlangganan di mana Anda dapat membayar untuk menghentikan semua iklan.

Namun, seperti dilansir The Next Web, Rabu (10 November 2021), jumlah utang untuk opsi ini belum ditentukan.

Harap dicatat bahwa jika Anda seorang pengiklan, Telegram tidak memberikan profil data pribadi kepada penggunanya.

Oleh karena itu, kami tidak dapat menargetkan individu dengan iklan tertentu. Namun, Anda dapat menentukan bahasa target, subjek, dan saluran sebagai parameter untuk iklan Anda.

Misalnya, jika pengiklan Anda adalah perusahaan cryptocurrency yang menargetkan audiens tertentu, Anda harus membuat area saluran yang terkait dengan topik tersebut.

Baca juga: